Theme Layout

Theme Translation

Trending Posts Display

Home Layout Display

Posts Title Display

404

We Are Sorry, Page Not Found

Home Page

 


Medan || kompas7.id ||
Ribuan masyarakat Kota Medan menghadiri Silaturahmi Kebangsaan Pemuda Lintas Agama di Taman Cadika, Medan Johor, Jumat (29/7). Kegiatan yang diikuti kalangan pemuda ini diisi dengan deklarasi Pemuda Negarawan Lintas Agama Menuju Indonesia Emas 2045.


Dalam pertemuan yang dihadiri Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas yang juga ketua umum GP Anshor secara virtual ini Wali Kota Medan Bobby Nasution juga turut hadir di tengah para pemuda lintas agama. Selain itu para pimpinan dari organisasi kepemudaan lintas agama juga hadir diantaranya Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah Sunanto, Ketua Umum GAMKI Willem Wandik dan Ketua Umum Pemuda Katolik Stefanus Asat Gusma.

Dipilihnya Kota Medan sebagai tempat berlangsungnya Silaturahmi Kebangsaan Pemuda Lintas Agama menjadi kebanggaan sendiri bagi Warga Medan. Untuk itu Wali Kota Medan Bobby Nasution mengucapkan terima kasih kepada seluruh organisasi lintas agama yang sudah memilih kota Medan Sebagai tempat dijadikan  deklarasi untuk menjadikan perkumpulan seluruh organisasi lintas agama Untuk mencapai Indonesia emas 2045.

"Mudah-mudah harapan kita semua bagaimana Indonesia 2045 itu bisa tercapai dengan tetap menjaga persatuan dan kesatuan negara republik Indonesia tentunya dimulai dengan pemuda pemuda Indonesia dan didasari oleh keagamaan, mudah-mudahan kota Medan bisa menyumbang sebagai anak muda yang lintas agama tetap teguh memegang kesatuan dan persatuan," Kata Bobby Nasution.


Melalui pertemuan ini Bobby Nasution  berharap kerukunan umat beragama yang saat ini terwujud di Kota Medan dapat dijaga, dirawat dan dilestarikan dalam menjaga kemerdekaan Indonesia.

" Saat ini yang terpenting adalah bagaimana kerukunan antar umat beragama ini menjadi landasan dasar. Oleh karena itu sudah seharusnya dan sewajarnya kita menjaga kemerdekaan ini tetap juga melestarikan keberagaman itu sendiri," Sebut Bobby Nasution.

Sebelumnya Menteri Agama RI sekaligus Ketua Umum GP Ansor KH Yaqut Cholil Qoumas yang hadir via zoom,  mengungkapkan pertemuan yang diisi dengan deklarasi Pemuda ini menjadi tantangan diri sebagai garda terdepan bagi setiap ancaman atas eksistensi negara dan bangsa kita. "Jadi jangan hanya dideklarasikan saja tetapi juga tunjukkan bahwa apa yang dideklarasikan benar-benar diwujudkan dengan perilaku sehari-hari dalam berbangsa dan bernegara," tegasnya


Sementara itu Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah Sunanto menilai pertemuan ini adalah  Gagasan Besar Anak muda yang berfikir tentang bagaimana tetap menjaga persatuan bangsa sekaligus bagaimana cara membangun bangsa lewat satu kerja sama atau kolaborasi gerakan yang saya kira penting terikat dalam satu bingkai keindonesiaan, maka kami mencoba membangun ini dengan langkah-langkah yang praktis.

"Saya sangat bersyukur bisa menempatkan acara deklarasi dan itu menjadi patokan kami menempatkan  ini karena salah satu miniatur bangsa Indonesian tentang keberagamaan  ada dikota medan untuk menghilangkan sekat-sekat  dan  kekerasan apapun. Sekeras apapun kota Medan didalam perbedaan keagamaan pasti bisa terselesaikan dengan persaudaraan," Jelasnya.

Sedangkan Ketua Umum GAMKI Willem Wandik menilai pertemuan ini didasari adanya kesadaran yang lahir dari tokoh-tokoh lintas keagamaan yang menyadari akan pentingnya nilai-nilai hidup bersama dalam kehidupan bangsa yang besar ini itu terus diperkuat tali persaudaraan yang telah dijabarkan ini bersumber dari Pancasila yang telah dianggap oleh para bangsa ini penting terus dideklarasikan dan diamalkan dikehidupan kita sehari-hari.

"karena tantangan hari dan kedeoan tentu GK muda sebagai bangsa yang besar, oleh karena itu penting adanya kegiatan seperti ini terus membangun semangat silaturahmi dan kebersamaan sebagi sesama anak bangsa, ini bukan terjadi disini saja akan dilakukan di daerah lain, " jelasnya

Willem Wandik pun menilai kota Medan itu sudah sejak lama dijuluki sebagai miniaturnya Nusantara karena Toto kromonya kehidupan warga dikota Medan ini luar biasa karena tidak ada polemik yang mengarah pada isu sara atau konflik perbedaan suku dan agama etnis. "Kita kenal Medan bahwa kota yang  selalu terpelihara semangat kebersamaan kekeluargaan selalu  terpelihara sehingga hari ini kami menyelenggarakan kegiatan apel kebangsaan, ini atas izin dan rencana Tuhan dan semoga ini terus berkemah dalam kehidupan kita bermasyarakat di seluruh Nusantara," Sebutnya.

(k7 nell)

Leave A Reply