deskripsi gambar

Komisi 3 DPRD Medan Apresiasi Kinerja Kepala BPPRD, Peningkatan PAD



Medan  ||   kompas7.id   || 

Anggota Komisi 3 DPRD Medan Mulia Syahputra Nasution mengapresiasi kinerja Kepala Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah (BPPRD) Kota Medan, dan terbukti berhasil meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang cukup siknifikan dari tahun ke tahun. 

"Kita mengapresiasi kinerja Kepala BPPRD, karena target yang dibebankan tahun ini cukup tinggi," ujar Mulia menyikapi prestasi Kepala BPPRD Benny Sinomba Siregar yang cukup inovasi meningkatkan PAD, Selasa (8/11/22). 

Dikatakan Mulia Syaputra yang saat ini duduk di Komisi 3 DPRD Medan membidangi retribusi daerah itu, perolehan PAD sangat berdampak dalam pertumbuhan pembangunan di kota Medan. 

"Untuk itu, sangat diharapkan sosok yang memiliki kemampuan inovasi menggali PAD," sebut Mulia.

Diketahui, Kepala Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah (BPPRD) Kota Medan Benny Sinomba Siregar buktikan realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari tahun sebelumnya terus meningkat cukup signifikan. Terbukti, pada triwulan III tahun 2022 peningkatan PAD telah terealisasi Rp 400 miliar bila dibandingkan tahun 2021 lalu di bulan yang sama.

Sedangkan untuk tahun 2022 ini, diyakini realisasi perolehan PAD mencapai hingga Rp 2 triliun lebih. Saat ini tim sekitar 600 orang sedang kerja keras dilapangan menjumpai wajib pajak. 

Dijelaskan Benny, pihaknya terus berinovasi soal peningkatan PAD. Seperti di tahun 2020, dari target Rp 1,3 lebih, terealisasi Rp 1,1 triliun lebih. Di tahun 2021 dari target Rp 1,6 triliun lebih, terealisasi Rp 1,4 triliun lebih. Di tahun 2022 target Rp 2,5 triliun lebih. 

Sedangkan untuk tahun 2023 mendatang, pihak BPPRD Kota Medan menetapkan target Rp 3 triliun lebih. "Kita berkeyakinan target itu akan tercapai," imbuh Benny seraya menyebut tetap butuh dukungan dari semua pihak terutama soal kesadaran wajib pajak.

Benny mengaku untuk mensukseskan peningkatan capaian PAD terealisasi tentu menggunakan kata kunci dan kiat dalam bekerja. Seperti, terkait kepatuhan wajib pajak, peningkatan SDM atau integritas pegawai saat kerja, kemampuan ekonomi dan pemberian sanksi. 

"Terkait kepatuhan wajib pajak merupakan salah satu kendala untuk meningkatkan PAD. Maka itu kita terus bersosialisasi pentingnya kesadaran wajib pajak," tandas Benny seraya mengatakan tetap sosialisasi kepada wajib pajak bahwa pajak yang dikutip untuk pembangunan Kota Medan. 

Benny menambahkan, bahwa sumber pajak yang paling besar dari  9 sektor pajak yakni pajak reklame dan sektor PBB. Selanjutnya Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), pajak Hotel, pajak Restoran, pajak Hiburan, pajak Parkir, pajak Air Bawah Tanah (ABT) dan pajak Penerangan Jalan. 

(k7 nell)

Share on Google Plus

About JurnalisTeamSergapIndonesia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 التعليقات:

Posting Komentar