Edy Rahmayadi Meresmikan Pembangunan Mesjid dan Berharap Sebagai Pusat Peradaban Umat Islam

 

Foto : Gubernur Sumut Edy Rahmayadi meresmikan pembangunan Masjid Quatul Muslimin di Jalan HM Joni, Medan, Jum'at (10/2/2023). Usai meresmikan Masjid, Gubernur Sumut juga melaksanakan Salat Jum'at di Masjid tersebut. 

Sumut ||  Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi berharap masjid tidak hanya sebagai tempat ibadah, melainkan juga sebagai tempat peradaban umat Islam, di antaranya untuk perbaikan ekonomi umat, pendidikan, kesehatan serta kemaslahatan lainnya.

 

"Semoga dengan pembangunan masjid ini dapat memberikan kenyamanan bagi kita dalam beribadah. Namun bukan hanya sebagai tempat ibadah, tetapi juga sebagai pusat peradaban Islam. Masjid bila kita kelola dengan benar tentunya akan dapat memakmuran masyarakat di sekitarnya," ucap Edy Rahmayadi usai menggunting pita dan menandatangani prasasti peresmian pembangunan Masjid Quatul Muslimin Medan, Jalan HM Jhoni, Medan Area, Jumat (10/2). 

 

Hadir pada peresmian itu, Mantan Gubernur Sumut Syamsul Arifin, Pangdam I/BB Mayjen TNI Achmad Daniel Chardin, Ketua BKM Masjid Quatul Muslimin Rifai Nasution, perwakilan Forkopimda, OPD, Alim Ulama serta masyarakat sekitar.

 

Edy Rahmayadi mengucapkan terima kasih pada seluruh masyarakat dan donatur yang telah mewakafkan harta dan pikiran, hinggga masjid tersebut dapat terbangun dengan megah. Menurutnya, makmurnya masyarakat juga dapat dilihat dari megahnya masjid yang berdiri di wilayah tersebut.

 

"Kita harapkan dapat imbalan dari Allah SWT nanti di surga, diganti dengan bangunan istana bagi yang mewakafkan harta dan pikiran atas pembangunan masjid ini," katanya.

 

Senada, Pangdam I/BB Mayjen TNI Achmad Daniel Chardin mengatakan, masjid dapat menjadi budaya dan pengembangan Islam ke depan. Selain itu masjid juga dapat memakmuran umat di sekitarnya.  

 

"Sekarang kita balik filosopinya, tidak hanya memakmurkan masjid, akan tetapi masjid memakmurkan masyarakat," ucap Daniel.

 

Dijelaskan Pangdam, cara masjid memakmurkan masyarakat di antaranya adalah memiliki Badan Usaha Masjid yang memberikan bantuan, baik modal usaha, pendampingan dan sebagainya pada masyarakat di sekitar dalam hal ekonomi. "Tentunya modal ini akan terbebas dari riba, dan berkah bagi masyarakat dalam menjalankan usaha," katanya.

 

Daniel juga meminta pada BKM untuk tidak menolak para pengunjung yang ingin beristirahat di masjid. Umat Islam adalah bersuadara, bagi mereka yang sedang di perjalanan (musafir) tentunya mencari tempat berteduh dan beristirahat, salah satunya adalah masjid.

 

"Saya contohkan, masjid di Sragen yang sangat ramah menyambut tamu saudara muslimnya yang lagi musafir. Mereka siapkan kamar di sebelah masjid yang lengkap dengan kasurnya bagi saudara kita yang ingin beristirahat. Saya rasa ini dapat di contoh," katanya.

 

Di jajaran Kodam I/BB, Pangdam juga telah memerintahkan pada pengurus masjid untuk mengubah paradigma dengan membuka kontak infak untuk tidak digembok. Karena masjid adalah tempat yang aman dan kejujuran.

 

"Misalkan ada niat mau bersedakah, uang di kantong cuma uang selembar Rp100 ribu, sedangkan pulang butuh uang minyak dan sebagainya Rp50 ribu, ia dapat mengambil kembalian di kotak infak yang tak digembok itu. Sedekah dia dapat, dan untuk pulang dia juga dapat. Bila ada yang mencuri karena kotak  infak digembok anggap saja itu sebagai sedekah bagi si pencuri, karena ia butuh uang karena sesuatu," katanya. 

 

[k7 nell]



 



Share on Google Plus

About GROUP MEDIA KOMPAS7

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 التعليقات:

Posting Komentar