deskripsi gambar

Bobby Nasution Sampaikan Nota Pengantar P-APBD TA 2022, Cerminkan APBD Yang Sehat & Berorientasi Peningkatan Kesejahteran Masyarakat



Medan  ||   kompas7.id   || 

Wali Kota Medan Bobby Nasution  menyampaikan Nota Pengantar Terhadap Ranperda Kota Medan tentang Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (P-APBD) Kota Medan Tahun Anggaran (TA) 2022 di Gedung DPRD Medan, Senin (5/9).  Nota pengantar yang disampaikan ini merupakan satu kesatuan dengan Nota Keuangan dan Rancangan Perubahan APBD TA 2022 yang telah disampaikan sebelumnya.

Dengan penyampaian Nota Pengantar Terhadap Ranperda Kota Medan tentang P-APBD TA 2022 ini, Bobby Nasution berharap dapat lebih melengkapi penjelasan tentang perubahan-perubahan asumsi makro ekonomi, serta kerangka anggaran, baik dari sisi pendapatan, belanja daerah maupun pembiayaan dalam perubahan struktur APBD TA 2022.

Dihadapan Ketua DPRD Medan Hasyim SE, tiga Wakil Ketua DPRD, anggota dewan serta pimpinan OPD di lingkiungan Pemko Medan, Bobby mengungkapkan, mempedomani Peraturan Menteri Dalam Negeri  No.77/2020 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Daerah, penyampaian  P-APBD TA 2022 pada prinsipnya disebabkan beberapa hal pokok.

“Antara lain adanya perubahan asumsi-asumsi pokok makro ekonomi seperti proyeksi pertumbuhan ekonomi yang diharapkan dapat tumbuh lebih progresif dari proyeksi sebelumnya. Demikian juga dengan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dan inflasi yang tetap harus dapat lebih dikendalikan, termasuk kebijakan menurunkan angka pengangguran dan kemiskinan lebih masif,” kata Bobby Nasution.

Selain itu, kata Bobby, perubahan asumsi-asumsi makro ekonomi ini, juga tentunya harus diikuti perubahan arah kebijakan umum anggaran dan perubahan Plafon Prioritas Anggaran Sementara (PPAS) sebagaimana yang telah disepakati sebelumnya. Terkait itu, imbuhnya, Rancangan P-APBD TA 2022 yang disampaikan ini, struktur dan proyeksinya telah disusun sesuai dengan Perubahan KUA-PPAS TA 2022 yang disepakati, termasuk Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) Perubahan yang telah dituangkan dalam Peraturan Wali Kota Medan.

Selanjutnya, Bobby mengungkapkan, APBD dari sisi ekonomi sesungguhnya memiliki beberapa fungsi pokok yaitu fungsi alokasi, distribusi dan stabilisasi. Oleh karenanya melalui P-APBD TA 2022 serta kerangka anggaran yang disusun dan ditetapkan nantinya, Bobby berharap dapat lebih memperluas cakupan capaian, indikator kinerja, tolok ukur dan target kerja sebagaimana yang telah ditetapkan, terutama di bidang pelayanan kesehatan, Pendidikan, infrastruktur dan utilitas kota, pengendalian banjir, persampahan serta peningkatan kualitas pelayanan publik.

“Dengan demikian perubahan struktur dan kerangka anggaran yang ditetapkan dapat semakin mencerminkan APBD yang sehat sekaligus berorientasi kepada peningkatan kesejahteraan masyarakat. Termasuk, kualitas pelayanan publik secara berkelanjutan,” ungkapnya.

Berdasarkan perubahan asumsi makro ekonomi serta perluasan capaian target sasaran kinerja yang direncanakan, jelas Bobby, maka struktur P-APBD TA 2022 yang disampaikan dari sisi pendapatan, direncanakan Pendapatan Daerah berubah dari Rp.6,42 triliun lebih sebelum perubahan menjadi Rp.6,49 triliun sesudah perubahan atau meningkat 1,17%.

Sedangkan dari sisi Belanja Daerah, ungkap Bobby, direncanakan Belanja Daerah berubah dari Rp.6,7 triliun lebih sebelum perubahan menjadi 7,6 triliun lebih sesudah perubahan atau meningkat 13,71%. Dikatakan Bobby, pertambahan Belanja Daerah yang cukup signifikan tersebut hampir seluruhnya bersumber dari Silpa TA 2021 dan diprioritaskan alokasinya pada kelompok belanja modal guna memperluas capaian target kinerja di bidang infrastruktur jalan/drainase dan tanah/bangunan pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat.

Sementara itu dari sisi Pembiayaan, bilang Bobby, direncanakan Pembiayaan Netto bertambah dari Rp.300 miliar sebelum perubahan menjadi Rp.1,1 triliun lebih sesudah perubahan. “Berdasarkan perubahan struktur APBD TA 2022 sebagaimana yang disampaikan, kata Bobby, diharapkan kapasitas fiscal Pemko Medan TA 2022 dapat semakin meningkat sehingga kebutuhan fiscal daerah untuk menyelenggarakan berbagai urusan pemerintahan daerah, baik urusan wajib maupun urusan pilihan dalam bentuk pelayanan dasar maupun penunjang dapat terpenuhi secara optimal,” harapnya.

Usai penyampaian Nota Pengantar P-APBD TA 2022, maka Badan Anggaran dan Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TPAD) dapat kembali bersama-sama melakukan pembahasan lebih lanjut sehingga persetujuan bersama terhadap rancangan P-APBD TA 2022 menjadi Peraturan Daerah dapat dilakukan tepat waktu.

“Dengan begitu semua OPD nantinya memiliki waktu yang cukup untuk pelaksanaan P-APBD TA 2022 secara lebih optimal dan menghasilkan sasaran kinerja yang dapat dirasakan dan dinikmati secara langsung oleh masyarakat,” ungkapnya.

Usai Bobby Nasution menyampaikan Nota Pengantar Terhadap Ranperda Kota Medan tentang P-APBD Kota Medan Tahun Anggaran (TA) 2022, rapat paripurna dilanjutkan dengan penyampaian Nota pengantar Terhadap DPRD Kota Medan terhadap Ranperda Inisiatif DPRD Kota Medan tentang Perlindungan Terhadap Penyandang Disabilitas dan Lanjut Usia. Sebelum diserahkan kepada Bobby Nasution, Nota Pengantar ini lebih dulu dibacakan Wakil Ketua DPRD Medan Ikhwan Ritonga.

(k7 nell) 
Share on Google Plus

About JurnalisTeamSergapIndonesia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 التعليقات:

Posting Komentar